Terakhir diperbaharui: Rabu, 18 Rajab 1439 / 04 April 2018 pukul 12:02
Tautan: http://rodja.id/1rb

Bab Menuangkan Bekas Air Wudhu Kepada Orang Yang Pingsan merupakan kajian Islam yang disampaikan oleh: Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc. dalam pembahasan Kitab Shahih Bukhari. Kajian ini disampaikan pada 11 Rajab 1439 H / 28 Maret 2018 M.

Pada kajian kali ini Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc. membawakan pembahasan Bab ke-44, hadits ke-194 yang terdapat pada halaman 59 dari Kitab Shahih Bukhari. Untuk download Kitab Shahih Bukhari, silahkan klik download.

Download juga kajian sebelumnya: Bab Menggunakan Bekas Air Wudhu – Kitab Shahih Bukhari (Ustadz Badrusalam, Lc.)

Kajian Bab Menuangkan Bekas Air Wudhu Kepada Orang Yang Pingsan – Kitab Shahih Bukhari

Imam Bukhari membawakan hadits ini dalam Bab wudhu untuk memberikan pesan kepada kita bahwa air musta’mal tidak najis. Ini sebagai bantahan bagi orang yang mengatakan bahwa air musta’mal najis.

Dalam hadits ini diceritakan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berwudhu lalu bekas air wudhunya itu diguyurkan atau dituangkan kepada orang yang pingsan. Kalaulah air bekas wudhu itu najis, tentu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak akan menuangkannya.

Oleh karena itu madzhab yang paling kuat dalam hal ini adalah air musta’mal tidaklah najis. Namun apakah dia itu sekedar suci atau juga mensucikan? Pendapat yang rajih adalah bahwa ia suci dan mensucikan. Hal ini ditunjukkan ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mandi dengan bekas mandi Maimunah. Dan senantiasa sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berwudhu bersama-sama dari satu tempat.

Hadits ke-194

حدَّثنا أبو الوَليدِ قال: حدَّثنا شُعبةُ عن محمدِ بنِ المُنْكَدِر قال: سمعتُ جابر اًيقول جاء رسولُ اللهِ ﷺ يعو دُني وأنا مريضٌ لا أعقِلُ فتوضَّأَ وصبَّ عليَّ مِنْ وَضُوئِه، فَعَقَلتُ: فقلتُ يا رسول اللهِ لِمَنِالميراثُ، إنَّما يرِ ثُني كلالَة؟ فنزَلَتْ ايةُ الفر ائِض

“ِAku mendengar Jabir berkata, “Rasulullah shallalahu ‘alaihi wa sallam datang untuk menjengukku dan waktu itu aku sedang sakit tidak sadarkan diri. Lalu Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam pun berwudhu dan mengguyurkan bekas air wudhunya. Lalu aku berkata setelah sadar: ‘Wahai Rasulullah, warisanku untuk siapa karena aku tidak memiliki siapa-siapa kecuali saudariku? Lalu Allah pun turunkan ayat faraid’

Faidah hadits ini:

Pertama, ketawadhu’an Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dimana beliau adalah seorang pemimpin tertinggi, tapi beliau menjenguk sahabat-sahabatnya yang sedang sakit. Itu menunjukkan betapa tawadhu’nya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Kedua, hadits ini juga menunjukkan anjuran untuk menjenguk orang sakit. Menjenguk orang yang sakit itu adalah sesuatu yang sangat dianjurkan dalam Islam. Bahkan disebutkan dalam hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa orang yang sedang menjenguk orang yang sakit itu berada didalam taman-taman surga. Dan bahwasannya orang yang menjenguk orang yang sakit dipagi hari maka akan bershalawat untuknya 70 ribu malaikat sampai sore hari. Orang yang menjenguk orang sakit di sore hari, maka akan bershalawat untuknya 70 ribu malaikat untuknya sampai pagi hari. Bahkan pada hari kiamat Allah akan menegur orang yang tahu saudaranya sakit tapi tidak dikunjungi.

Ketiga, hal ini menunjukkan akan sucinya air musta’mal. Dan ini yang diinginkan Imam Bukhari dalam bab ini. Seakan beliau ingin mengatakan bahwa bekas wudhu orang lain masih bisa digunakan untuk berwudhu kembali.

Simak Penjelasan Lengkap dan Download MP3 Ceramah Agama Bab Bab Menuangkan Bekas Air Wudhu Kepada Orang Yang Pingsan – Kitab Shahih Bukhari

Mari turut membagikan hasil rekaman ataupun link ceramah agama tentang Bab Menuangkan Bekas Air Wudhu Kepada Orang Yang Pingsan – Kitab Shahih Bukhari ini melalui jejaring sosial Facebook, TwitterGoogle+ dan yang lainnya agar orang lain bisa turut mengambil manfaatnya. Semoga Allah subhanahu wa ta’ala membalas kebaikan Anda.

Dapatkan informasi dari Radio Rodja 756 AM, melalui :

Facebook Page: Radio Rodja 756 AM
Twitter: @radiorodja
Instagram: @radiorodja
Website: radiorodja.com

Dapatkan informasi dari Rodja TV, melalui :

Facebook Page: Rodja TV
Twitter: rodjatv
Instagram: rodjatv
Website: rodja.tv

 

Ceramah, ceramah agama, download mp3 ceramah agama, Imam Bukhari, Kajian, Kajian hadits, Kajian kitab, kitab hadits, Kitab Shahih Bukhari, Shahih Bukhari, Tata cara wudhu, Wudhu

Berlangganan artikel Situs Sunnah melalui email, RSS, atau Telegram.